Header Ads

Biar Dakwah tetap Ngeksis

Remaja adalah lahan dakwah yang sangat  subur. Cuma, nggak gampang mendekati  remaja dengan dakwah Islam. Kita mesti  pinter-pinter cari model dakwah yang 'cukup  seksi' biar dilirik remaja. Berikut beberapa model  dakwah yang bisa dicoba oleh para aktifis dakwah  remaja di LDS, LDK, atau remaja mesjid. Biar  dakwah tetep ngeksis!

Kajian temporal bulanan Kajian bulanan pastinya lebih matang  persiapannya. Bukan cuman ngadain acara kajian,  tapi juga bisa dijadikan ajang menjalin silaturahmi  dengan lembaga dakwah remaja lainnya. Plus  nunjukkin ama pihak pembina atau lingkungan  sekitar akan eksistensi lembaga dakwah yang kita  kelola. Soal tema, cari isu yang lagi hot dan jadi  headline media massa. Tema bulanan Majalah  Remaja Islam d'Rise bisa jadi pilihan. Nggak harus  nyangkut dunia remaja langsung kalo emang gak  ada, yang penting bahasannya mencerahkan umat  untuk meyakini kebenaran Islam. Dalam kajian  bulanan ini juga kita terlatih untuk mengorganisir  sebuah acara besar. Mulai dari pra-acara, saat  acara, dan follow up pasca acara. Asyik!

Kajian Rutin Mingguan Bagus juga kalo bisa ngadain kajian Islam rutin  mingguan. Biar pemikiran, perasaan dan  tingkah laku islami dari remaja muslim tetap  terjaga dan pastinya keep in touch dengan  Islam. Nggak usah bingung mikiran tema  bahasan. Soalnya banyak media remaja yang  konsisten bahasa dunia kawula muda setiap  minggunya. Comot aja untuk dikupas dalam  kajian mingguan. Bahasan dalam Majalah  Remaja Islam D'rise boleh juga tuh diangkat  tiap minggu. Misal minggu pertama bahas  studia, minggu kedua Girly, minggu ketika  Bohlam Inspirasi, minggu keempat  Muslimpreneur atau yang lain. Atur-atur aja.  Yang penting temanya gak ngebosenin dan  selalu up to date dengan perkembangan dunia  remaja.

Media dakwah online Kian banyak remaja yang betah berselancar di dunia  maya. Saatnya dakwah remaja juga merambah dunia  internet. Antusias remaja yang memanfaatkan sosial  media seperti Facebook, Twitter, Facelim, atau Google+  menjadi alasan kuat bagi kita untuk membuat page/group  dakwah di facebook atau komunitas dakwah di twitter.  Soal content, kamu bisa online-kan apa yang dipajang di  mading/mabok. Atau comot materi-materi dakwah  remaja dari situs media remaja seperti http://drise-online.com dengan mencantumkan sumbernya. Bagus  juga upload foto-foto kegiatan dakwah untuk eksistensi  aktifitas dakwah kita. Pastinya seru!!

Media dakwah offline Remaja nggak harus nunggu mingguan atau  bulanan untuk dapetin pencerahan Islam. Kita  bisa bantu mereka dengan membangun media  dakwah offline. Baik berupa mading alias  majalah dinding, mabok alias majalah tembok,  majalah kampus, atau buletin sekolah. Disini kita  dilatih untuk menuangkan ekspresi jiwa muda  kita dengan tampilan ciamik yang membalus  artikel ringan berbobot. Temanya bisa pilih berita  sekitar kita, kegiatan sekolah, aksi mahasiswa,  artikel remaja, ekspresi kawula muda, hingga  iklan yang bisa jadi salah satu sumber dana. Kalo  masih bingung mengawali, bisa minta bantuan  Media remaja islam yang udah profesionel sepeti  D'Rise (ciieeee...!) untuk berbagi wawasan  tentang dunia jurnalistik. Atau menjadikan D'Rise  sebagai media pengantar dakwah Islam di  sekolah. Pasti ajib tuh!



Driser, perlu digarisbawahi ya kalo tujuan meng-eksiskan  dakwah kita bukan untuk mecari pujian atau sanjungan dari  manusia lho. Amit-amit deh moga dijauhkan dari perasaan itu.  Lantaran sikap riya atau sum'ah hanya akan menggerogoti pahala  dan kebaikan yang kita sebar lewat dakwah. Tujuan eksistensi  dakwah semata-mata agar syiar Islam senantiasa up to date  sebagai bagian dari perlawanan terhadap opini sesat dari media  sekuler yang terus-terusan mengisi ruang informasi kita. Kita  berharap, dengan eksistensi dakwah semakin banyak umat Islam,  khususnya remaja Islam tercerahkan dan ikut ambil bagian dalam  barisan perjuangan dakwah untuk kebangkitan Islam dan kaum  Muslimin. Yups, thats it![341]  
Diberdayakan oleh Blogger.