Header Ads

MENGHINA DAN UST ; KOMODITAS DUNI HIBURAN

Kemaren-kemaren, anak tetangga di  deket rumahku ada yang minta  Kberhenti sekolah sama orang tuanya.  Orang-orang pada pengen sekolah, dia  udah disekolahin malah pengen berhenti.  Ternyata penyebabnya adalah temen-temennya yang suka ngejek bibir  sumbingnya dia. Gak salah lagi, ini pasti  gara-gara anak-anak itu keseringan nonton  TV yang penuh sama acara komedi yang  komedian-komediannya suka ngehina fisik  orang lain.

 “Itu badan apa truk tronton?”

“Muka lu kaya abis diaspal, item  banget!”

“Badal lu masih di sono, bibir lu  udah nyampe sini! Monyong banget bibir  lu!”

Sering kan, denger kalimat-kalimat kaya gitu pas lagi nonton TV? Dari  pagi, siang, malem, pasti ada acara komedi.  Parahnya, yang disebut komedi sekarang itu  yang ngehina fisik orang dan cenderung  rasis. Jadi, sepanjang hari, kita disuguhin  acara ngehina orang sama stasiun-stasiun  TV itu. Meskipun di akhir acara mereka  (komedian) selalu meminta maaf jika ada  kesalahan, kalimat-kalimat negatif yang  dilontarkan para entertainer itu tetap akan  memengaruhi penontonnya. Apalagi, kalo  mereka sering mengucapkannya.

Semakin  sering dilontarkan, kalimat-kalimat negatif  itu akan dianggap biasa dan tidak lagi  dinilai negatif sehingga  lama-lama  masyarakat tidak merasa bersalah sama  sekali ketika mengucapkannya. Lebih parah  lagi, acara-acara itu tayang di jam anak-anak bisa menonton. Kebayang gak, adik-adik kita yang masih dalam tahap  perkembangan, otaknya dijejali hal-hal  kotor semacam itu? Bayangin juga, ada  berapa anak yang nonton acara itu dan  menyerap ucapan-ucapan para pengisi  acaranya? Mau jadi apa bangsa kita dengan  generasi masa depan yang seperti itu? Para komedian sering ngomong  bahwa pekerjaan mereka itu halal, gak ada  korupsi-korupsian.

 Berpahala lagi, karena  menghibur orang lain. Tapi, kalo pekerjaan  mereka udah bikin bangsa kita terbiasa  saling menghina, apa iya bisa menghasilkan  pahala? Menghasilkan duit bagi mereka sih  iya, tapi bagi penonton, terutama anak  kecil, acara yang penuh dengan lontaran  kalimat hinaan pastinya gak baik.  Gak cuma berupa ucapan-ucapan  aja. Sekarang, banyak juga lagu-lagu  komedi yang isinya ngehina fisik orang lain.  

Kayanya, mereka itu mati-matian buat  tetep populer, biarpun dengan cara  menghina orang lain.  Penghinaan fisik kayanya udah  jadi komoditas utama di dunia hiburan.  Belum bisa disebut komedian, kalo belum  bisa ngehina fisik orang. Komoditas baru di  dunia hiburan adalah para ustadz yang  punya gaya dan ciri khas masing-masing.   

Nah, parahnya, ustadz-ustadz itu kalo lagi  ada di acara komedi, ikut-ikutan juga  ngehina! Bukannya ngedakwahin  komedian-komedian gak bener itu, malah  kebawain! Yah, okelah kalo orang biasa  kebawain sama komedian. Tapi, kalo orang  bertitel “USTADZ” ikut-ikutan ngehina fisik,  sama aja dia udah ngejelekkin agama Islam.  Dalam Islam, tidak pernah dibenarkan  menghina fisik orang lain, termasuk orang  kafir. Seharusnya, kita mensyukuri ciptaan  Allah. Menghina fisik orang sama aja  menghina ciptaan Allah.
Biarpun niatnya  cuma bercanda, tetep aja tuh dosa! Apalagi  diucapinnya di TV, di depan banyak orang,  secara gak langsung mendidik penonton  buat saling ngehina fisik. Dobel deh  dosanya! Di bulan-bulan biasa aja udah  banyak acara kaya gitu. Di bulan Ramadhan  kemaren ternyata lebih banyak lagi.  Padahal, Ramadhan adalah bulan suci.

Tapi  diisinya sama acara yang penuh ucapan  kotor. Ngaco banget tuh komedian! Kebayang deh, kalo orang-orang  kebiasaan ngehina fisik orang lain, kasian  saudara-saudara kita yang terlahir dengan  kekurangan. Kaya tetangga saya yang  sumbing itu. Dia jadi gak mau sekolah gara-gara diejekin terus.  Harusnya pemerintah lebih  aware sama permasalahan kaya gitu.  Mungkin bisa dibuat peraturan tentang  batas-batas sopan santun dalam melawak,  jangan yang ngehina fisik orang gitu.  Kementerian Agama juga seharusnya bisa  mengontrol orang-orang bertitel “Ustadz”  yang sering wara-wiri di dunia hiburan dan  punya influence cukup kuat di masyarakat.  

Jangan sampe para ustadz jadi teladan yang  buruk buat masyarakat dan menjelekkan  nama Islam. Atau, kalo belum bisa jadi  contoh yang baik dan menjaga nama baik  Islam, gak usah pake gelar “Ustadz” dulu  deh. Jangan sampe cuma gara-gara akting  sebagai ustadz di sinetron atau film, di  kehidupan nyatanya juga disebut “ustadz”.  


Padahal, akting dan kehidupan nyata kan  beda. Malah, seringkali akhlak ustadz-ustadz itu lebih baik di saat akting daripada  di kehidupan nyatanya.  Yah, pokoknya apapun tontonan  kita, tetaplah waspada! Jangan sampe  terpapar pengaruh buruk tontonan kita!  Jaga juga adik-adik kita yang  pemahamannya belum sebaik kita.  Dampingi mereka saat nonton, nasihati dan  bimbing agar jangan mengikuti kelakuan  buruk yang ditonton di TV. Yang lebih baik  lagi sih, acara buruk gak usah ditonton![] 
BY CHAIRUNISA
Diberdayakan oleh Blogger.