Header Ads

REMAJA ANTARA FAKTA DAN POTENS BY ZIZI

Sosok Remaja Itu…
Talk about remaja... kalo udah ngomongin remaja biasanya  cenderung connect ama yang namanya love, emotion, mood, attitude. Ya,  memang itulah remaja. Dalam segala perkembangan menuju kematangan  berpikir, banyak sekali peluang atau jalan yang bakal mereka coba dan  tempuh. Dalam kata pengantar Kang Hari Mukti di salah satu buku remaja  karangan O. Solihin di situ dikatakan remaja merupakan pemegang tongkat  estafet suatu bangsa.

Artinya, remajalah yang nantinya akan menggantikan  dan menjadi generasi penerus bangsa. Sebuah negara dapat dikatakan  berhasil dan maju bisa dilihat dari tingkah laku dan pola pikir remajanya.  Emang betul apa yang dikatakan oleh Kang Hari Mukti karena pada  dasarnnya remaja itu merupakan sosok manusia pada tahap perkembangan  dan mulai mengeksplor benih-benih kapabelitas yang ada pada dirinya.  Coba-coba menjadi ajang yang tepat untuk menyalurkan keinginannya.  Segala hal yang menarik dan menantang dilakukan.


Namun, ada juga  sebagian remaja yang pasif karena kondisi lingkungan tidak mendukung  sehingga mereka lebih memilih untuk diam. Itu lain permasalahan. Selain  itu, terjadi perubahan pada bentuk fisik yang semakin maco dan spirit yang  lebih kuat dibanding kalangan yang lebih tua. Oleh karena itu, tenaga  remaja lebih diandalkan untuk menjadi generasi penerus dan agent of  change. Jadi, dari diri seorang remajalah yang menjadi sandaran harapan  bangsa. sehingga butuh yang namanya pembekalan dan arahan yang tepat  untuk proses perkembangannya.  Berbicara Fakta… Namun, sayang banget. Apa yang tertera di atas tak banyak yang  terealisasikan pada diri remaja saat ini. Jati diri mereka blur alias nggak  jelas. Ngikut sana, ngikut sini.

Berpedoman pada gaya hedon (hura-hura) ala  kebarat-baratan. Semua gaya hidup yang mereka lakuin, remaja di sini juga  nggak kalah heboh ngikutin. Sampai saking plagiatnya, bisa-bisa orang barat  cebur ke jurang tanpa kita sadari karena saking ngekornya ikut nyebur deh!  Na'udzubillah. Tapi bener, nyatanya sekarang banyak bukti berbicara. Liat  deh mutu remaja seiring berkembangnya zaman semakin anjlok. Pengguna  narkoba yang didominasi oleh remaja. Tercatat di tahun 2008 sebanyak  286.494 pengguna dengan populasi usia produktif 10-59 mencapai  6.980.700 jiwa di Ibu Kota Jakarta sebagai  urutan pertama pengguna narkoba di  Indonesia (www.jambi-independent.co.id). Angka aborsi yang  tiap tahunnya mengalami peningkatan  sebanyak 2,5 juta kasus per tahun  (http://muda.kompasiana.com).

Belum  lagi tawuran antar pelajar. Munculnya  geng-geng motor yang lebih mengacu  kepada kekerasan fisik alias maen tonjok-tonjokan. Ck… Ck… Ck… Astaghfirullah.  Inilah gambaran yang terjadi saat ini  (lebih tepatnya bukan gambaran tapi  fakta). Trend (mayoritas) menjadi acuan  berperilaku. Yang sedikit jadi tersingkir.  Padahal yang namanya trend belum tentu  benar. Bahkan dalam buku “Beyond The  Inspiration” karya Felix Y. Siauw  dikutipkan 'Less is Better, yang istimewa  pasti sedikit jumlahnya. Dan yang sedikit  jumlahnya belum tentu benar tapi yang  benar pasti sedikit jumlahnya.  Kebanyakan manusia tidak berada dalam  jalan kebenaran, maka jagalah diri kita  dari 'golongan yang banyak''. Nggak mikirin entah itu sesuai  dengan ajaran islam atau tidak. Yang  penting temen ngakuin keberadaan kita,  “why not??” terus jalan…

Nggak  ngedugem dibilang nggak exist. Di Jakarta  Pusat banyak banget cewek seksi yang  jadi pajangan para lelaki khususon para  hidung belang di pinggir jalan. 'Berkah'  bagi mereka (inget, ini masih keuntungan  duniawi yang semu). Gila, tu para cewek  mau amat dijual murah, tapi kalo dibilang  murahan kagak mau, maunya apa sih!  (jadi esmosi). Hanya demi uang kertas  merah (ratusan ribu maksudnya) aurat  digadaikan. Nggak mikir apa bakal ada  kehidupan lagi setelah kehidupan dunia.  Alam akhirat kawan, yang menjadi  penghisab seluruh amalan kita selama di  dunia. Jadi jomblowan & jomblowati  dibilang kagak laku. Supaya dibilang laku,  pacaran deh jadi jalan 'darurat' biar kagak  diolok-olok temen. Inget, dalam Islam  pacaran itu termasuk perbuatan yang  mendekati zina. Allah pun melarang  hambanya untuk mendekati zina, karena  zina itu termasuk perbuatan yang keji.  Mendekati aja nggak boleh apalagi  terjerumus ke dalamnya.

Neraka  jahannam menjadi balasan. Naudzubillah.  Nggak ikut tawuran dibilang  banci. Ngikut narkoba udah dibilang geol,  makin banyak deh pengikutnya. Padahal ngikut-ngikut pecandu narkoba kagak ada untung-untungnya sama sekali. Adanya malah akal akan mengalami  kelambatan dalam berpikir, prestasi menurun, nyusahin  ortu, masa depan nol, pokoknya banyak deh kalo kita  ngamati para pecandu narkoba yang ada di pinggiran jalan.  Terutama di pusat-pusat kota. Ngeliat wajah mereka aja  udah bisa ketebak masa depannya seperti apa, mati over  dosis. Na'udzubillah.  Demi diberi julukan exist, gaul nggak  kuper, maco udah melayang tingginya minta ampun dah.  Sampai segala cara ditempuh. Rendah banget yah taraf  berpikir para remaja kita saat ini.

Tanpa berfikir konsekuensi  dan resiko yang bakal dihadapi. Boro-boro mikirin kayak  begituan, masa depan aja nggak kegambar sama sekali  (pragmatis).  The Way Of Islam Kawan jangan lupa, kita para remaja muslim punya  Al-quran sebagai pedoman hidup yang ngatur semua  persoalan dari kita lahir sampai kita mati. Al-qur'an always  besides of us. Aturan yang diberikan Islam akan sesuai  dengan pemasalahan yang kita hadapi ato bahasa lainnya  sesuai dengan fitroh manusia. Karena Islam milik Allah SWT.  Hanya Dia-lah yang paling tahu kebutuhan hakiki kita. Dia-lah Sang pencipta sekaligus yang berikan aturan bagi umat  manusia. Kalo kita mau berpikir semisal Hp (handphone).

Si  pembuat Hp adalah manusia, tapi manusia bukan hanya  pelaku pembuat namun juga memberikan aturan gimana  cara menggunakannya dengan benar, tempat yang seperti  apa yang tepat untuk menyimpannya, baterai harus di  charger berapa hari sekali. Coba deh kalo kita nggak mau  nurutin apa kata pembuat Hp. Naruh Hp di dalam bak mandi  misalnya. Sering banting Hp kalo lagi emosi. Gimana kagak  rusak tu Hp kalo tiap hari digituin. Iya nggak?? Dan coba  analogikan hal ini dengan Allah sebagai pencipta dan  pengatur manusia. Pasti akan terjadi kebinasaan dan  malapetaka jika kita nggak ngelakuin apa yang Allah  perintahkan. Betul?  Sedangkan Allah juga sudah memberikan  keistimewaan bagi kita para remaja dengan potensi yang  luar biasa. Allah juga pasti marah kalo potensi yang kita  miliki tidak digunakan sebaik-baiknya di jalan-Nya.

Bisa lihat  sendiri kan faktanya. Semakin banyak angka kriminalitas  terjadi. Negara ini bukannya semakin tahun mengalami  kamajuan malah kebobrokan yang didapet. Itu karena Allah  tidak ridho dengan apa yang kita lakukan di bumi-Nya. Ambil deh beberapa contoh kisah para pejuang  Islam yang menghabiskan masa remajanya untuk mencari  ilmu. Imam syafi'i, beliau pada saat berumur 15 tahun sudah  diizinkan untuk memberikan fatwa. Ini semua karena saking  banyaknya ilmu Islam yang beliau pelajari. Demi merasakan  manisnya ilmu, Allah menurunkan hidayah-Nya, beliau mulai  senang belajar fiqih setelah menjadi tokoh dalam bahasa  Arab dan sya'irnya. Beliau tak henti-hentinya menimba ilmu,  berguru ke sana kemari. Nggak mikir bakal sejauh apa dan  rintangan apa yang dihadapi demi ilmu. Bahkan di usianya  yang tak jauh berbeda, beliau sudah halaqah dan  bersandingan (berkelompok) dengan para ulama'.  

Subhanallah... Ali bin Abi Thalib yang merupakan lelaki pertama  yang mempercayai wahyu di umurnya yang masih 10  tahun. Sampai-sampai Rosulullah menimbang Ali yang  paling tepat dalam banyak hal dari kalangan Bani Hasyim  dan beliau selalu belajar di bawah bimbingan Rosulullah  langsung dalam banyak hal lain.  Seorang ahli kedokteran sekaligus penemu ilmu-ilmu kedokteran yang kita kenal Ibnu Sina, pernah denger  nggak namanya? Kalo ngerasa asing ama nama itu, nama  lainnya Aviciena. Kecerdasannya sangat tinggi sampai  salah seorang guru menasehati ayahnya agar Ibnu Sina  tidak terjun ke dalam pekerjaan apapun selain belajar dan  menimba ilmu. Di umur 10 tahunnya, beliau sudah hafal  Al-qur'an dan sudah pula belajar ilmu kedokteran. Wow,  Amazing.. Pada saat usianya mencecah tujuh belas tahun,  Allah memberinya jalan yang tak pernah ia duga  sebelumnya.


Beliau berhasil menyembuhkan penyakit  raja Bukhara. Padahal banyak tabib dan ahli tak berhasil  menyembuhkan penyakitnya.  Dan masih banyak lagi tokoh-tokoh Islam yang di  masa mudanya memiliki otak briliant. So, potensi yang  kita miliki sebenernya keren banget kalo kita mau  memanfaatkannya di jalan yang benar sesuai yang Allah  perintahkan. Apalagi di jaman yang serba modern ini,  pasti pemuda pemudi islam bisa terus mengeksplor  potensi mereka dan bisa membawa bangsa ini menuju  arah kebaikan haqiqi tentunya takkan bisa tercapai tanpa  islam yang menjadi pola pikir para remaja. [] 
Diberdayakan oleh Blogger.