Header Ads

HATI-HATI TASYABUH

Tasyabbuh adalah meniru-niru kebiasaan dan budaya orang  kafir. Kalo orang kafir merayakan natal, eh kita ikut-ikutan  Tmerayakannya atau ngasih ucapan selamat. Kalo orang kafir  merayakan hari kasih sayang (v-day), eh kita ikut-ikutan juga meski  sekedar kirim kartu atau ngasih cok.at. Kalo mereka merayakan  halloween, eh kita ikut-ikutan juga. 

Kalo mereka merayakan tahun  baru, eh kita ikut-ikutan juga. Nggak gue banget deh. Aktivitas tasyabbuh ini diharamkan oleh islam karena  rasulullah bersabda, "Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum,  maka dia termasuk dari bagian kaum itu." (HR. Abu Daud). Ngeri  banget kan, nanti kita nggak diakui lagi oleh rasulullah sebagai  umatnya. Bisa-bisa kekal di neraka nantinya. Ih nggak deh!

Sebagai generasi islam kita udah seharusnya hati-hati  banget sebelum ngikutin tren. Takut nanti bisa terhanyut dalam  kebiasaan (budaya) umat lain. Allah swt berfirman: “Dan janganlah  kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan  tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati,  semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.” [Al Israa'  31]. Biar gak kejebak, kita mesti cari tahu. Ayo ngaji Islam! etika Allah swt ngingetin kita akan sepak  terjang orang Yahudi dan Nasrani agar umat  Islam ngikutin gaya hidup mereka, pastinya  K bukan isapan jempol lho. Jelas banget di  sekitar kita, banyak jebakan-jebakan yang mereka  pasang biar umat Islam terutama generasi mudanya  terjerat dalam kehidupan hedonis yang  menuhankan hawa nafsu. Berikut beberapa jebakan  yang banyak beredar di dunia remaja.

Tahun baruan
Menjelang pergantian tahun, remaja paling getol untuk  bikin atau ikut-ikutan acara yang unforgetable. Mereka  pengen, akhir tahun diisi dengan acara kongkow-kongkow  bareng pacar atau sohib buat sekedar nginget-nginget apa sih  yang udah dikerjain tahun ini terus apa rencana untuk tahun  depan. Namun kenyataannya, kegiatan pergantian tahun  nggak jauh dari pesta pora bin hura-hura. Ngumpul bareng di  cafe, jalan-jalan keliling kota, niup terompet, bakar ayam,  boleh jadi ramainya kaya malam takbiran. Padahal, pergantian  tahun tak ada bedanya dengan pergantian hari-hari biasa.  Terlebih lagi, tahun baru jelas identik dengan perayaan hari  besar nasrani. Kalo remaja muslim ikut-ikutan menyambut  tahun baru termasuk ngasih ucapan selamat, sama aja seperti  orang-orang nasrani. So, carefull guys!

Valentine days
Bulan Februari banyak dinanti remaja en remaji. Lantaran  ada tanggal pink yang bikin cinta remaja penuh warna.  Valentine Days (VD) yang jatuh tanggal 14 Februari setiap  tahunnya cukup sukses menghipnotis remaja muslim untuk  ikut ambil bagian dalam perayaannya. Kayanya udah biasa bin  lumrah aja. Padahal jelas-jelas dari asal-usulnya itu budaya  non Muslim. Gak percaya? Coba cek di ensiklopedia atau  tanya mbah google. Kita bakal nemuin nama Pendeta St.  Valentino yang berhubungan dengan VD dari berbagai versi.  Kalo ngaku remaja muslim,masa ikut-ikutan ngerayain VD?  Gak malu tuh ama syahadat

April Mop
Hari ngibul sedunia yang dirayain setiap tanggal 1 April makin  banyak aktifisnya. Pokoknya hati-hati aja menjelang pergantian bulan  Maret-April. Bisa jadi temen deket kita ngerjain cuman lantaran ikut-ikutan menjaga kelestaria April Fool's Day. Idih, gak ngeri tuh dapet  doubel dosa. Pertama, lantaran ngerjain orang   lain yang bisa bikin  senewen atau malah semaput. Becanda juga ada aturannya boz!  Kedua, lantaran April Mop bukan budaya Islam. Catat!

Halloween
Pada malam tanggal 31 Oktober, mendadak banyak arwah  gentayangan. Terutama di cafe-cafe dan tayangan televisi. Selidik  punya selidik, ternyata lagi ikut ngerayain Halloween. Festival yang  dirayakan oleh orang Kelt (Penduduk eropa tengah) zaman kuno  yang menyembah berhala. Sementara kalo Bangsa Gael (Suku asli  Irlandia kuno) percaya bahwa setiap tanggal 31 Oktober, pembatas  dunia antara orang mati dan orang hidup menjadi terbuka. Jelas tuh,  Halloween bukan budaya Islam. So, jauh-jauh deh Driser, masih banyak jebakan-jebakan tasyabuh lain yang  dipasang musuh-musuh Islam. Yang penting kita mesti waspada dan  selalu cari tahu.


Jangan sampe kita ngeles lantaran gak tahu. Inget,  Allah swt ngingetin kita  untuk cari tahu informasinya sebelum  ngikutin trend. Firman Allah swt yang artinya: “Dan janganlah kamu  mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan  tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati,  semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.” (QS. Al-Israa: 36). Disini pentingnya kita ikut ngaji. Biar tambah ilmu, tetep  gaul, dan pastinya tambah pede sebagai remaja muslim dan jauh-jauh dari budaya kufur. Setuju? Pasti![341  
Diberdayakan oleh Blogger.