Header Ads

Mitos Pacaran cuma Pembenaran

Pacaran kadung jadi gaya hidup remaja sekarang. Kalo gak pacaran, seolah belon afdhol  jadi remaja. Apalagi temen-temennya pada ngomporin kalo jomblo itu gak trendy bin  Peksis. Akhirnya, banyak remaja en remaji aktivis pacaran yang kecele oleh mitos-mitos  seputar pacaran. Diantaranya:

Pacaran bikin semangat belajar
Pacaran bisa meningkatkan semangat belajar? Walah,  kayaknya angka delapan aja ngakak tuh kalo denger dan  berubah jadi angka tiga. Padahal kenyataan di lapangan sangat  berbeda. Kalo emang pacaran bisa menambah semangat  belajar, tapi kenapa banyak yang amburadul sekolahnya gara-gara menjalani aktivitas baku syahwat ini? Ingatannya sangat  tajam kalo disuruh mengingat nama gacoannya, atau tentang  kehidupan pasangannya, dan tentang beragam hal yang  berkaitan dengan pasangannya. Tapi kalo ditanya tentang  hukum gas ideal dalam pelajaran kimia langsung memantul  sempurna alias kagak tahu. Tiap malam minggu selalu ada  jadwal wakuncar alias waktu kunjung pacar. Lalu kapan mau  belajarnya? Apalagi kalo sampul bukunya ada foto yang ia sebut  kekasihnya. Coba, maksud hati belajar, ternyata malah  memandangi terus foto si dia. Di dinding kamarnya, bukannya  dipenuhi dengan tulisan rumus-rumus fisika, matematika,  atawa kimia yang emang bikin puyeng, tapi malah banyak  ditempeli foto-foto pacarnya. Wah, gimana mau bisa belajar?  Padahal, setahu penulis, banyak juga yang semangat  belajarnya tinggi tanpa kudu menjalani pacaran.

Pacaran ajang perkenalan sebelum merit
Driser, ada teman kamu yang pacaran dengan alasan untuk  mengetahui kepribadiannya, supaya kalo jadian nikah nggak usah ragu  en berabe lagi. Ya, siapa tahu, kali aja ada yang nyangkut satu untuk  dijadikan istrinya nanti. Waduh, sepintas memang oke juga ya  tujuannya? Tapi tetap aja alasan seperti ini nggak bisa dibenarkan. Kalo  niatnya udah kuat untuk nikah, ngapain kudu pacaran segala? Sebab,  kenyataannya banyak juga yang justru setelah berpacaran sekian tahun,  malah bubar dengan alasan nggak ada kecocokan. Itu sih, bilang aja mau  coba-coba. Lagipula, itu adalah wujud kepengecutan mereka, sebab, kalo  udah nikah mungkin nggak bisa sembarangan mutusin. Makanya bagi  mereka yang pengecut, pacaran adalah alternatif untuk coba-coba. Kalo  nggak cocok kan bisa bilang goodbye. Celakanya, kalo sampe dicobain  luar-dalam, wah? Cowok or cewek yang begitu ketahun banget niat  jeleknya. Ih, jangan sampe deh kamu juga begitu rupa.  Lagian, kalo alasannya adalah untuk mengetahui info tentang doi,  tanya aja sama temannya yang yang emang udah akrab dan bisa  dipercaya, atau bisa juga kepada keluarganya. Beres kan? Nggak sulit  kok. Buktinya banyak juga pasangan yang tidak melalui proses pacaran,  malah bahagia-bahagia aja tuh dalam rumah-tangganya.

Pacaran tambah produktif
Mitos lain, pacaran katanya bisa bikin fresh pikiran kita  sehingga produktifitas meningkat. Aduh biyung, kayaknya perlu  diedit lagi alasan ini. Yakinlah, itu cuma mengada-ada aja.  Buktinya, malah banyak teman remaja yang dibikin puyeng  tujuh keliling gara-gara pacaran. Semua energi, waktu, tenaga,  perhatian, dan pikirannya tercurah sama satu sosok pujaan  hatinya. Urusan yang lain udah dilupakan. Coba aja, bagi teman  remaja yang udah saling mengikat janji, rasa ingin memiliki  selalu ada. Kalo jauh, ia rindu. Belum lagi kalo pulang sekolah  atawa les malam hari, ada perasaan kalo nggak dianterin, takut  kenapa-kenapa. Pokoknya jadi beban deh. Padahal sebelum  jadian, boro-boro punya pikiran begitu. Bener nggak? Jadi  emang tambah bikin pusing seratus keliling. Bukannya  meningkatkan produktifitas, yang ada malah jadi pemalas.

Pacaran bisa jaga diri
“Gak apa-apa pacaran, yang  penting bisa jaga diri”. Gitu kata  aktifis 'pacaran islami'. Hey! Bangun dong. Buka tuh mata. Jaga  diri dari godaan syetan biar nggak kebablasan? Yang bener aja.  Ketika remaja pertama kali 'nembak' di doi, itu berarti dia lagi beli  tiket masuk arena permainan setan. Selama itu doi bakal dibujuk  rayu abis-abisan untuk mengekspresikan cinta seperti yang  diinginkan setan. Awalnya sih jaga jarak aman, terus cuman  pegangan tangan, cium pipi kanan, jalan bareng, sampe tidur  bareng. Seperti tersaji dalam buku 'Pacaran dalam Kacamata  Islam' karya Abdurrahman al-Mukaffi. Jadi, nggak ada sejarahnya  orang pacaran bisa jaga diri dari perbuatan dosa dan godaan  setan. Kalo pun nggak kebablasan, its just a matter of time.  Karena Allah swt udah ngingetin, "Dan janganlah kamu  mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan  yang keji dan suatu jalan yang buruk" (Q.S. Al Isra: 32).


Nah Driser, bagi kamu yang masih aktif pacaran, segera  melakukan pembenahan; putusin aja pacar kamu. Pelajari Islam.  Yakinlah, Allah pasti akan memberikan yang terbaik buat kamu.  Nggak usah ragu, jodoh di tangan Allah. Jadi, alasan-alasan kamu yang menjalani aktivitas pacaran  semuanya tertolak secara logika, apalagi hukum Islam. Mitos-mitos di atas hanyalah justifikasi alias  pembenaran terhadap maraknya perilaku seks bebas di kalangan remaja. Padahal semua itu dilarang  dalam ajaran Islam. Sebab, kita hanya hidup dengan Islam, dan hidup hanya untuk Islam. Okeh?[341]  
Diberdayakan oleh Blogger.