Header Ads

R.A.P (remaja anti pacaran)

Reportase kali ini D'Rise mencoba  menebar kuisioner hanya kepada  Rkaum cowok tentang Kampanye  Anti Pacaran. Alasannya karena ingin  memberikan sesuatu yang beda ajah buat  D'Riser. Plus sekalian, biar D'Riser nggak  anggap bahwa D'Rise ini terlalu girly. Narasumber pertama namanya  Dimitri Ramadhan. Umurnya 22 tahun  dan sekarang masih sibuk kuliah di S1-Manajemen, STIE Ekuitas. Saat D'Rise  meminta pandangannya mengenai  fenomena pacaran, dia mengungkapkan:  “Sah-sah saja… Dimi setuju terhadap  hubungan pacaran.

Tapi dilihat dulu  bagaimana hubungan tersebut. Kalau  hubungannya sudah kelewat batas kayak  pasangan suami istri, ya jangan. Ini tidak  hanya menyoroti seks bebas, tapi yang  lainnya juga. Seperti psikologi hubungan  yang kelewat posesif, atau sampai  menimbulkan dampak melawan ortu..dll.  Dimi lebih setuju pacaran ala ortu kita  dulu. Datang ke rumah maen catur sama  ayahnya.. Wkwkwk!” Lain lagi dengan pendapat  Negishikun (22 tahun). Dia adalah salah  seorang kontributor buletin Revolution  Break (www.liberationmovement.co.cc).  


“Menurut pengalaman saya, kebetulan  pernah pacaran waktu SMA sebelum  ngaji, ya gitu, rugi! Sambil jalan pacaran  saya mikir juga, sebenernya tujuan  pacaran itu apa… Akhirnya, yang didapet  malah nihil. Banyak yang bilang pacaran  itu biar kenal satu sama lain, biar kalau  udah nikah nggak canggung, menurut  saya sih itu mah salah yah, alasan ajah.  Orang yang pacaran malah bisa dibilang  nggak konsisten. Kenapa? Pas pacaran  entah si cowok or cewek bilang aku  sayang banget sama kamu, eh nggak  tahunya putus, terus ntar pacaran lagi,  bilang lagi sama pacarnya yang baru aku  sayang banget sama kamu, terus putus  lagi, pacaran lagi, bilang gitu lagi… Terus  intinya lo sebenernya suka sama siapa?!  Pacaran banyak ngebo'ongnya.  

Yah..ngerti lah yang pacaran, hahai!  Pacaran bikin doku tipis, masih pacaran  udah ngekang-ngekang, nikah ajah  belom, siapa lo?! Udah gitu ngabisin  banyak waktu. Dari pada pacaran  mending belajar deh! Kerasa nanti kalau  udah mau cari kerja, cari istri, sayang  waktu remaja kebuang cuma buat hal-hal  yang sia-sia. Jadi mending putusin ajah  pacarnya. Nih kayak saya, berani mutusin  pacar dan ngejomblo dari SMA :D” Muhamad Awaludin dari UNAS  Pasim juga mau ikut komentar. “Bagi saya  nggak penting banget pacaran itu. Kalau  emang suka sama lawan jenis mending  langsung dikhitbah ajah (ngajak nikah).  Nggak perlu mengekspresikannya dengan  aktivitas pacaran. Kalau saya punya  pacar, saya pasti bakal langsung putusin  dia.

Apa sulitnya putusin? Kan udah jelas  haram. Saya berani mutusin dia dengan  memberikan dalil al-Qur'an atau hadits  yang menjelaskan keharaman aktivitas  pacaran. Lagian kan pacaran budaya  Barat!” Nggak beda jauh dengan Awal,  Aldi Ikhsan Maulana anak Teknik  Informatika El-Rahma Bogor ini juga  ngerasa prihatin banget dengan  fenomena remaja. Menurut dia pacaran  itu perkara yang sia-sia, jadi lebih baik  mikirin hal yang jauh lebih penting ajah  dari pada pacaran, yaitu mempersiapkan  masa depan.

D'Rise sempat tanya, apakah  dia setuju dengan Kampanye Anti  Pacaran? Lalu Aldi menjawab: “Setuju!  Tapi sebanyak dan sekeras apa pun kita  kampanye anti pacaran nggak akan  berpengaruh besar. Kampanye itu bagian  dari dakwah. Dan dakwah yang paling  efektif ya dari negara.” Ahsan Hakim nggak mau  kalah ngasih pendapatnya tentang  Kampanye Anti Pacaran. Anak  Pascasarjana IAIN Sunan Ampel  Surabaya/Pendidikan Islam ini,  terang-terangan bilang bahwa  cinta remaja yang identik  dengan pacaran itu, tentu  karena mereka tidak  mengenal atau menyadari  aturan pergaulan dalam Islam;  lebih-lebih yang terkena  sindrom hedonistik budaya  Amrik.

“Kalau ada yang  menyatakan pacaran sebagai ritual  wajib remaja, itu bid'ah dholalah.  Sesat sesesat sesatnya. Sedikit cerita.  Kemarin pas perayaan tahun baru di  Surabaya, banyak pesta esek-eseknya!  Kecil-kecil tuuh kaya bisul saya, eeh  maksudnya kebanyakan masih SMP-SMA  yang jadi korbannya. Itu beritanya  banyak. Kacau ah! Kuwatir ALLAH  nimpahin bencana aja dan kita-kita kena  imbasnya sebagaimana dinyatakan  dalam Al-Anfaal: 25.

Udah, panas-panasin tuh buat kampanye anti-gendaan, eh, pacaran!” Hmm! Begitulah obral obrol  yang terjadi selama beberapa hari ini  dengan anak-anak kampus itu. Khusus  untuk Dimitri yang masih setuju dengan  pacaran, kayaknya kamu mesti kembali  menelaah tafsir surah al-'Isra ayat 32 dan  serius mengkaji Islam agar  pemahamanmu nggak bengkok lagi Dim.  Sori brother! Bukan mojokkin, tapi inilah  kebenaran yang harus disampaikan.  Sebab, standar berbuat itu bukan  perasaan, hukum/adat-istiadat, budaya  masyarakat yang bertentangan dengan  Islam, melainkan hukum Syari'at.


Jadi  nggak bisa kalau Syari'at yang harus  ngikutin kemauan manusia. Ada juga  manusia yang harus ikutin Syari'at. Kalau  urusan main catur sama calon mertua sih  boleh ajah. Asal tadi, cara-cara  mendapatkan anaknya harus menempuh  jalan yang benar dan dihalalkan ALLAH. Wuiiih! Kereeeeen! So,  udahlaaaah! Nggak jaman buat  mempertahankan status pacaran yang  malah makin bikin kamu kian hitam.  Tekadkan sekarang juga untuk menolak  pacaran, dan menjadi aktivis dakwah  Islam yang memberikan teladan yang baik  dan bermanfaat untuk umat! Waktu kita  terlalu berharga kawan! Ambil peranmu  untuk menjadi yang terdepan dalam  beramal! Remaja anti pacaran? Ya itu,  saya! Say: “Fight!” [Hikari 
Diberdayakan oleh Blogger.