Header Ads

MENERIMA KEKURANGAN

Asslmkum..Mbk Rina, saya  mempunyai kekurangan yaitu  banyak mempunyai bekas  luka/kudis yang banyak di bagian  tangan dan kaki saya. Terutama  bagian tangan. Setiap bertemu  dengan teman-teman (cewek)  pasti saya selalu berpakaian  panjang walaupun di kamar  karena malu. Bagaimana  menurut mbak. Apakah tindakan  saya betul/termasuk orang yang  tak bersyukur. Thanks mbak.  (Tasya di Padang)

Wa’alaikumussalam  Wr. Wb   Dik Tasya di Padang Semoga Adik selalu dalam kebaikan.  Segala puji  bagi  Allah yang menciptakan  setiap  makhluk-Nya  istimewa,  serta    senantiasa menentukan yang terbaik bagi  hamba-Nya. Sehat dan sakit dipergulirkan  sebagai ujian atas keimanan. Tiada sia-sia  tiap kejadian yang telah Dia tetapkan.

Allah  menganugerahi  rasa  malu  yang  merasuk  dalam  relung  kalbu  sebagai  tanda  kemuliaan.  Sebuah  perasaan  sebagai  penjaga  ketaatan  jika  ditempatkan  secara  benar,  yaitu  malu  mengerjakan  perbuatan  yang  dilarang  Allah.  

Dik Tasya yang baik  Sebagai risalah sempurna, Islam telah  menetapkan  pakaian  yang  seharusnya  dikenakan  seorang  muslimah.  Pakaian  yang berbeda antara saat di dalam dan di  luar rumah. Kerudung dan jilbab sebagai  pakaian muslimah saat ke luar rumah (QS.  Al Ahzab 59).

Adapun saat di dalam rumah  atau  kamar  kos,  kita  boleh  memakai  pakaian sehari-hari  misal  kaos  pendek,  dan rok selutut.  Pakaian tersebut  akan  memudahkan  aktifitas  kita,  seperti  menyapu, memasak, mencuci, dll.  

Dik Tasya yang baik  Setiap orang pasti punya kelebihan di  balik kekurangannya. Tentu kurang tepat  jika  kita  hanya  memperhatikan  kekurangan  diri,  dan  melupakan  kelebihan kita.  Penerimaan   diri  (Self  Acceptance  )  secara  penuh  akan  mewujudkan  ketenangan  hati,  tanpa  merasa terbebani rasa malu. Prasangka  baik kepada Allah akan menjadikan kita  termotivasi  menggali  dan  melejitkan  potensi kita, sehingga kepercayaan diri  makin  meningkat  termasuk  dalam  hubungan pertemanan.  

Dik Tasya yang baik    

Sesungguhnya  sosok  paling  mulia  adalah  pribadi  yang  paling  bertakwa  (QS.  Hujuraat  :13)  .  Seseorang mulia  bukan dipandang dari  kecantikan dan  kemolekan  tubuhnya,  akan  tetapi  ketakwaannya.  Kesyukuran  akan  terwujud  ketika  kita  merenung  dan  menyadari banyaknya nikmat yang telah  Allah  anugerahkan.  Meski  air  laut  dijadikan  tinta,  dan  pohon  di  hutan  sebagai  pena tidak akan cukup untuk  menuliskan nikmat Allah. Cerminan rasa  syukur  seorang  hamba  dibuktikan  dengan  semakin  taat  kepada-Nya.  Barangsiapa  bersyukur  kepada  Allah,  maka  Allah  akan  menambah  nikmat  padanya.  Jika kita mengingkari,  maka  azab Allah sangat berat.  Semoga kesyukuran senantiasa ada  pada kita. Amiin []
Diberdayakan oleh Blogger.